ISTRI: BEBAN ATAU ASET?

image: talkatease.wordpress.com
image: talkatease.wordpress.com

ISTRI: BEBAN ATAU ASET? Baru-baru ini International Accounting Standard Board (IASB) menerbitkan sebuah standar untuk laporan keuangan keluarga. Standar ini menganut “principle-based”. Akuntan diberi kebebasan untuk melakukan penilaian terhadap keberadaan seorang istri. Prinsipnya adalah, jika setelah beristri pendapatan seorang laki-laki berkurang, maka si “istri” dinilai sebagai “Beban”. Tetapi jika setelah beristri pendapatan seorang laki-laki bertambah, maka istri diperlakukan sebagai “Aset”. Tapi Aset inipun ada klasifikasinya lagi. Kalau si istri suka keluyuran, maka dinilai sebagai “Aset Lancar”. Kalau di rumah aja, maka dikategorikan sebagai “Aset Tetap”. Tapi jika seorang istri tidak jelas fungsinya apa, maka standar ini menyarankan agar sang istri dicatat sebagai “Persediaan tersedia untuk dijual”. [SM]