“Jurnal Suficademic” | Artikel No. 69 | September 2022

PAHALA JUM’AT
Oleh Said Muniruddin | RECTOR | The Suficademic

Menjelang Jum’at, Habib Puteh mengajak Habib Itam agar segera berangkat ke masjid.

HABIB PUTEH: “Habib Itam, beubagah bacut, nyoe ka agak teulat. Sang ka hana jadeh meurumpok pahala saboh leumo kalinyoe. Meunye na sang saboh manok teuk”. – Habib Itam. Cepat dikit, sudah telat ini. Bakal tidak dapat lagi pahala satu ekor lembu kita kali ini. Kalaupun ada mungkin satu ekor ayam.

HABIB ITAM: “Pahala nyoe, pahala jeh. Lageei Aneuk miet droen neuh. Neupreh siat, nyoe teungeh kunikmati pahala yang kana” (sambil menghabiskan sisa-sisa ayam goreng yang menjadi lauk makan siangnya). – Pahala ini, pahala itu. Macam anak-anak aja ente. Tunggu sebentar, ana lagi menikmati pahala yang sudah jelas ada ini (sambil menghabiskan sisa-sisa ayam untuk makan siang).

HABIB PUTEH: “That gura droe neuh”. – Ada-ada aja ente.


Tentu kalau sangat lapar, bagusnya makan dulu. Supaya saat sedang sholat tidak menghayal makan. Tapi, jangan pula karena makan, sampai telat ke Jum’at. Apalagi kalau makannya terlalu kenyang, bisa lupa semua dalam sholat.

Kalaupun pergi Jumat, bagi orang yang spiritualnya telah dewasa, itu motifnya bukan lagi mencari pahala. Melainkan, ingin menemui Tuhannya. Tidak berjumpa Tuhan di masjid, itu tidak sah Jumatnya. Sebab, pahala itu ada di tangan Tuhan. Tidak berjumpa Tuhan, mau ambil dimana pahalanya?

Allahumma shalli ‘ala Muhammad wa Aali Muhammad.*****

 #powered by SUFIMUDA
___________________
SAID MUNIRUDDIN
The Suficademic
YouTube: 
https://www.youtube.com/c/SaidMuniruddin
Web:
 saidmuniruddin.com
fb: http://www.facebook.com/saidmuniruddin/
Twitter & IG@saidmuniruddin