MENATAP AKHIRAT
Oleh Said Muniruddin | RECTOR | The Suficademic

Beranjak 40
Mata lahiriah mulai lelah
Penglihatan mulai kusam
Pandangan tidak lagi tajam
Berbayang, berkunang

Itu alamiah
Karena dunia ini bukan lagi tujuanmu
Sudah pening engkau dibuatnya
Sudah penat engkau menatapnya
Sudah capek engkau menelusurinya
Apa yang kau cari tidak dalam semua lomba
Semua palsu, maya

Yang engkau cari ada di kedalaman diri
Tersembunyi di latifah insani
Tersentuh hanya dengan kesucian nafsi
Tersingkap hanya dengan mata batini

Kawanku,
Engkau bukanlah seonggok tanah
Bukan sebilah cangkang
Bukan kulit yang membungkus tulang
Engkau adalah cahaya sempurna
Permata berharga
Ruh dari kedalaman semesta

Lihatlah kembali dirimu
Jangan dengan mata jidatmu
Tapi dengan visi batinmu
Temukan kembali jalanmu
Yang menembusi langit tertinggi

Kawan,
Usia 40 bukan lagi usia untuk melihat dunia
Bukan untuk mengejar jabatan dan riya
Bukan untuk rakus anggaran dan dusta
Bukan untuk menumpuk kaya dan foya

Usia 40
Engkau sudah selesai dengan bisnis duniawi
Engkau harus sering mengunci diri
Harus sering menutup mata
Membuka rasa

Usia 40 adalah usia menjumpai malaikat
Usia 40 adalah usia menemui Tuhan
Usia 40 adalah usia menerima wahyu ilham

Usia 40 adalah usia Muhammad
Usia untuk menjadi makhluk akhirat
Usia untuk kembali

BACA PUISI HIKMAH LAINNYA
___________________
Kamis, 08 September 2022
NOTE: Dunia adalah “segala sesuatu yang tidak ada Tuhan di dalamnya” (Sufimuda).