PASRAH

pasrah

image: forwallpapers.com

“Pasrah”
Oleh Said Muniruddin

Seandainya Musa as hidup kembali, lalu dihadirkan ditengah-tengah untuk diajukan satu pertanyaan, “wahai Nabi Allah Musa, agama apa yang engkau anut?”. Kira-kira apa jawaban Musa?

Akankah ia menjawab “agama Yahudi” seperti klaimnya orang-orang Yahudi? Tidak, karena kata “Yahudi” atau “Judaisme” sendiri diambil dari nama Yehuda, anak Nabi Ya’qub, yang hidup sebelum Musa. Istilah Judaisme tidak pernah digunakan pada masa Musa hidup, pun tidak pernah tersebut dalam Taurat maupun Talmud. Jika demikian, apa agama Nabi Musa as? Jawaban yang akan dia berikan adalah, “agama saya adalah agama berserah diri, pasrah, tunduk dan patuh secara tulus dan ikhlas kepada Tuhan yang satu”. Satu kata untuk jawaban indah dan panjang ini, dalam bahasa arab, disebut “Islam”.

Suatu ketika Nabi Isa as kembali hadir ke dunia ini, kita akan mendapat satu kesempatan untuk bertanya, “wahai Ruhullah Isa as, apa agama mu?”. Berharapkah kita mendengar Isa as menjawab “Kristen”? Tidak, karena kata “Kristen” tidak pernah ada ketika Isa masih hidup. Kata ini berasal dari bahasa Yunani “Christos”, terjemahan dari “alMasikh” atau “yang diberkati”. Kristus adalah nama Yunani yang diberikan untuk Isa setelah Isa tidak ada lagi. Jadi tidak mungkin Nabi Isa beragama Kristen karena agama ini sendiri tidak diberi nama oleh Isa, tetapi oleh orang lain yang tidak pernah ia kenal. Jadi apa agama Kristus? Jika ini nanti kita tanyakan kepada beliau, maka jawaban yang diberikan adalah, “agama saya adalah agama berserah diri, tunduk dan patuh secara tulus dan ikhlas kepada Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang”. Jawaban indah dan panjang ini dalam bahasa arab disingkat dengan: “islam” (Deedat, “Islam, Judaism and Christianity”, a lecture in Geneve, 1987).

Jadi jelas, bahwa “berserah diri”, ‘tunduk patuh”, atau “pasrah” kepada Tuhan adalah inti seluruh ajaran nabi-nabi. Muhammad saww pun mengajarkan hal yang sama, dengan sejumlah penyempurnaan sesuai kebutuhan zaman moderen dan periode terakhir kenabian. Karena hidup ini adalah pilihan, maka hidup yang benar adalah untuk pasrah kepada Kebenaran, yaitu Allah. Sebab, jika kita tidak mau pasrah kepada Allah maka kemungkinan kita akan pasrah kepada iblis, nafsu, ego, harta, tahta, dan kawan-kawannya. Pasrah kepada selain Allah akan membawa kepada kehancuran, ketidakseimbangan, atau dosa. Hanya dengan pasrah kepada aturan dari Tuhan lah kita akan mencapai keselamatan, kedamaian dan kebahagiaan dunia akhirat. Oleh sebab itu, disisi Allah, agama yang benar adalah agama yang berserah diri, pasrah, tunduk patuh kepada-Nya, yaitu Islam (Ali Imran:19).

Ilustrasi “Pasrah”

Pengalaman naik pesawat memperlihatkan drama tentang makna “pasrah” (Islam). Disini tergambar dua ekstrim sikap manusia: sebagai makhluk yang angkuh serta sebagai makhluk yang berserah diri kepada Allah.

Naik pesawat adalah prestise tersendiri. Tidak semua orang mampu membiayainya. Dibandingkan dengan bus, kapal laut, dan kereta api, tiket pesawat tentu lebih mahal. Maka mobilitas dengan pesawat menggambarkan kemampuan ekonomi seseorang. Masih ada imej bahwa yang naik pesawat adalah orang kaya. Karena imej ini, maka bisa dilihat bagaimana gagahnya para calon penumpang pesawat ketika sampai di bandara. Percaya diri bercampur ke‘aku’an dalam menenteng koper terlihat nyata.

Begitu sampai di dalam pesawat, sikap merasa gagah dan terhormat pelan-pelan mengendur. Penumpang mulai terduduk hening. Semua patuh, mematikan telepon genggam dan sungguh-sungguh mengencangkan sabuk pengaman. Do’a keselamatan yang tak pernah diucapkan selama hidup, kini mulai bermunculan. Begitu pesawat perlahan mulai bergerak, jantung pun ikut berdetak. Seiring dengungan mesin yang menghujam telinga, penumpang mulai mejamkan mata. Untuk mengurangi rasa takut, sebagian pura-pura tertidur. Tangan berpegangan erat pada pinggiran kursi. Pesawat pun bergetar hebat ketika melaju di landasan pacu. Doa dan dzikir mulai intensif. Ketakutan semakin menjadi-jadi ketika roda pesawat perlahan meninggalkan bumi. Perasaan takut semakin hebat, membayangkan bagaimana mungkin pesawat mengangkat dirinya yang sangat berat. Belum sempurna take-off, pesawat malah memutar haluan. Di saat seperti ini, detak jantung mendekati kecepatan pesawat. Bayangan jatuh mulai terkumpul di benak. Telapak tangan telah banjir keringat. Tasbih, tahmid, tahlil dan takbir semakin tak terbendung dari mulut manakala pesawat yang sedang take-off mengalami goyangan dan guncangan.

Disaat seperti inilah manusia merasa dirinya hampa. Sifat ke‘aku’an yang tadi pamer diri di bandara, kini membeku di udara. Gubernur lupa kalau dirinya gubernur. Bupati tidak tau lagi jika dirinya bupati. Kepala dinas lupa apa jabatannya. Profesor doktor tak lagi ingat gelarnya. Anggota DPR pun hilang perasaan terhormat sebagai wakil rakyat. Semua orang di saat take-off kehilangan identitas dunia. Semua berserah diri dan merasa dirinya bukan siapa-siapa. Satu-satunya yang coba diingat hanyalah Tuhan. Otak hanya diisi oleh pikiran positif tentang-Nya. La haula wala quwwata illa billah, tidak ada daya dan upaya selain dengan izin Allah. Inilah saat dimana harta dan kedudukan tidak berguna. Sebagian mulai membayangkan detik-detik kematian. Yang teringat hanyalah amal yang telah dilakukan. Apakah yang selama ini dilakukan telah cukup untuk membawa dirinya ke syurga atau malah menuju neraka. Pada kondisi kritis seperti ini, semua merasa amalannya sedikit dan berharap telah melakukan lebih banyak. Sebagian penumpang mulai memohon keampunan kepada Allah atas dosa-dosa terdahulu dan berjanji akan lebih baik lagi jika selamat dari penerbangan.

Itulah contoh sempurna sikap ‘pasrah’, ‘berserah diri’ atau Islam. Sebuah sikap jiwa yang  muncul untuk sepenuh hati menggantungkan diri kepada Allah. Sikap ini mampu menghilangkan seluruh ego atau ke‘aku’an yang sering mendominasi manusia. Pikiran sepenuhnya tertuju kepada Pencipta. Hati dan lisan tidak pernah berhenti mengucap Asma-Nya. Keselamatan diri diyakini berada ditangan-Nya. Sikap pasrah yang sempurna kepada Allah ternyata mampu mematikan semua berhala dalam diri mulai dari pangkat, jabatan, harta dan prestise lainnya. Semua merasa diri kecil dihadapan-Nya. Sikap pasrah ini menyebabkan orang tunduk dan patuh kepada semua aturan yang memang diracang untuk keselamatan manusia. Orang yang berserah diri  sepenuhnya sadar, Dia lah pemilik segalanya dan berhak mengambil semua miliknya kapan saja dia kehendaki. Sikap pasrah lah yang mendatangkan ketenangan dan kebahagiaan dalam segala kondisi.

Sikap pasrah terus berlanjut sepanjang perjalanan udara. Setiap ada guncangan, penumpang kembali bershalawat. Sikap pasrah semakin tinggi manakala langit pekat, petir menyambar, pesawat turun naik dalam udara kosong. Rasa takut senantiasa muncul. Semua patuh pada perintah pilot dan pramugari. Penumpang yakin, kepatuhan lah sumber keselamatan. Rasa takut positif inilah yang disebut dengan “taqwa”. Yakni, rasa takut bahwa selama ini hidup kita lebih banyak maksiat daripada kebajikan. Dari rasa takut ini muncul rasa cinta kepada Allah yang kemudian melahirkan motivasi untuk semakin banyak beramal dan berbuat baik kepada manusia. Inilah rasa takut yang baik, atau ‘taqwa’.

Disamping karena altophobia (takut ketinggian -di alami oleh hampir semua orang di dunia), sikap pasrah ini sebenarnya muncul ketika kita sadar bahwa kita ini rapuh dalam menempuh suatu perjalanan yang tidak berlandasan. Pesawat melayang-layang, hidup jadi riskan. Jika bus atau kereta api terbalik, percaya diri untuk selamat lebih tinggi karena ada kesempatan melompat ke tanah. Kalau pesawat jatuh? Harus melompat ke mana? Bumi saja tidak terlihat. Sikap tenang dan nyaman hanya akan muncul jika secara spiritual kita memiliki tempat bergantung, yaitu Allah. Keimanan seperti ini lah yang sebenarnya membuat kita semakin kuat. Pengalaman ter-alienasi dan bunuh diri seperti yang dialami banyak orang terkenal, kaya dan cerdas berawal ketika mereka hampa secara spiritual. Jadi, pasrah kepada Allah adalah variabel utama dalam mencapai ketenangan dan kebahagiaan hidup. Hanya dengan mengingat Allah hati jadi tenang  (QS. arRa’d: 28).

Pengalaman naik pesawat ini menggambarkan bagaimana sikap Islam (pasrah) terbentuk. Namun yang terpenting adalah, bisakah kita membawa pengalaman di udara ini menjadi prilaku di darat. Seandainya bisa, efeknya luar biasa bagi kehidupan bangsa dan negara. Bayangkan apa yang akan terjadi jika gubernur, bupati, kepala dinas, anggota dewan, profesor, doktor, dan kita semua yang tiba-tiba berserah diri kepada Allah di dalam pesawat mau melanjutkan sikap ini dalam kehidupan sehari-hari. Negara ini akan makmur mendadak, tidak ada lagi korupsi, semua akan dermawan, disiplin, rajin, spiritualis, produktif, dan patuh pada hukum.

Namun sayang, sikap ‘tunduk dan patuh’ atau ‘berserah diri’ kepada Allah ini tidak sustainable. Hanya muncul mendadak saat naik pesawat, lalu hilang ketika mendarat. Lihat saja kalau tidak percaya, pesawat belum berhenti sempurna, penumpang sudah melepaskan sabuk pengaman dan menghidupkan telepon genggam. Padahal awak kabin baru saja mengumumkan agar tetap menggunakan sabuk pengaman dan mematikan alat-alat elektronik sampai pesawat berhenti dengan sempurna. Dasar manusia. Sifat ingkar, angkuh, dan ke‘aku’an selalu muncul ketika merasa dirinya sudah aman. Kita lupa, bumi tempat kita menginjakkan kaki juga sebuah pesawat, benda langit tak berlandasan, melayang-layang di angkasa sejak ia tercipta. Suatu saat bumi ini akan kehilangan keseimbangan dalam sebuah turbulensi dahsyat yang disebut kiamat. Saat itulah bumi bertabrakan dengan benda-benda angkasa lainnya sebelum jatuh ke landasan alam semesta yang entah dimana.

Hakikatnya, kita semua adalah partikel kecil yang melayang-layang di angkasa Tuhan. Allah lah satu-satunya landasan tempat kita semua akan mendarat. Selama masih melayang-layang menunggu kematian, maka “pasrah”, “berserah diri”, atau “tunduk dan patuh” yang berkelanjutan kepada Allah (sustainable pasrah atau sustainable Islam atau Islam berkelanjutan) adalah satu-satunya pilihan agar hidup jadi benar, baik, dan indah.*****

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s